Dunia Lingga

Cerita Konyol Kehamilan Kedua



Pernah nggak mengalami fase ter-oon dalam hidup? Saya pernah. Saat HAMIL. Banyak yang bilang, saat hamil, ibu lebih cepat hilang konsentrasi. Ada teman yang sampai bilang, kok gue saat hamil jadi LEMOT? Alias Lemah Otak..alias OON maksimal?

Nggak semua sih mengalami kejadian ini. Sewaktu kehamilan pertama, saya jarang mengalami hal ini. Cerita saat hamil pertama agaknya hampir serupa dengan ibu-ibu hamil pada umumnya. Di trisemester pertama, mengalami mual dan muntah. Trisemester kedua alhamdulillah bisa makan dengan enak dan bahagia. Mungkin bisa dibilang pemakan segala. Di trisemester ketiga, kehamilan menjadi bertambah berat dengan keluhan beragam. Mulai dari sakit pinggang, kaki bengkak, strechmark hingga mudah lelah.


Penurunan konsentrasi saat hamil mungkin kerap terjadi di kantor. Bawaannya ngantuk dan pengen tidur mulu. Ini sih memang sudah hobi kali yak kalau tidur saat ngantor, hahaha...

Bahkan saat kehamilan pertama Arfa, saya masih seteeroong banget. Usia kehamilan tujuh bulanan kalau nggak salah, ikut demo kemanusiaan di Bundaran HI. Bayangin..panas-panasan sambil teriak-teriak sekaligus membagi-bagikan rilis untuk media. Ah, sudah berapa tahun lalu dan saya masih bisa merasakan suasana saat itu.

Di kehamilan kedua ini, sedikit berbeda. Mungkin karena usia yang sudah tak lagi muda, hahaa...di kehamilan kedua ini memasuki usia 30 tahun. Mungkin ini jadinya yang membuat saya selalu pengen gogoleran di kasur sambil scrolling instagram, BAHH..

Yang jelas, dikehamilan kedua ini saya mengalami penurunan konsentrasi yang cukup signifikan. Konon ini semua terjadi karena perubahan hormon tubuh saat masa kehamilan. 

#Peristiwa Lemot 1

Di suatu pagi, perut ini rasanya lapar setelah kosong karena tidak mau makan semalaman. Saya selalu stok roti tawar sebagai pengganjal perut. Berjejer di meja makan, roti tawar, keju, mentega, saus cokelat, kecap hingga saus sambal.

"Duh..lapar bangeet...makaan ah.."

Dengan senang dan tenangnya membuka bungkus roti tawar. Sementara suami memanggil-manggil saya lupa untuk urusan apa. Buru-buru saya tuangkan saus cokelat ke atas roti tawar. Saya lipat lembaran roti tawar tersebut .

HAAPP...NYAAMMMM...

Loh..loh kok rasanya aneh yaa? Perasaan roti tawar baru saya beli kemarin. Wah, yang salah apa ini?

Saya perhatikan sudah benar kok warnanya cokelat, tapi pas saya cium baunya aneh. Ini bau KECAAAPP...Akkkkhh...langsung down dan buang itu roti karena rasanya yang aneh. Suami ketawa mengejek saya..Huufft ada apa dengan diriku..kecap dikira saus cokelat..padahal dari bentuk botol pun sudah beda banget.

#Peristiwa Lemot 2

Biasanya kalau lagi hamil saya malas masak. Nyium bau bawang saja nggak kuat. Kalau suami ngajak makan di luar, itu kayak diajak menikmati semilir angin tepi pantai..aahh senangnya. Kali ini suami mau mengajak makan seafood tak jauh dari rumah.

👨 : Ayo neng siap-siap!"titahnya
👸 : Siaapp..
Buru-buru saya pakai jilbab dan kaos kaki. Lengkap sudah, cantik pokoknya mah. Hahaa..

Sudah sampai di tempat makan, belum kerasa ada yang aneh. Pesan makanan seperti biasa, menyuapi Arfa makan sambil saya juga makan. Selesainya suami bayar dan bersiap pulang. Oiya, karena tempat makannya lesehan,saya carilah sendal saya. 

👸: Aa, kok sendal neng satunya lagi nggak ada?
👨: Coba cari dulu..

Saya cari-cari tetap nggak ada. Seingat saya, tadi saya pakai sendal jepit berwarna ungu. Mana sendal satunya lagi. 

Kok..kok..ada yang aneh ya..Saya kok lihat flatshoes mirip punya saya. Wah, pasti beli di tempat yang sama nih pelanggan yang ada di sini. Terus saya lihat-lihat lagi. Kok sepatunya cuma satu?? WHAATT...Jangan-jangan itu flatshoes punya saya. 

WHAAAT Beneeer punya sayaa...Akkhh...ancuuur..maluuu book..ternyata dari pergi sampai pulang, kaki kanan pakai sendal jepit, kaki kiri pakai flatshoes. Ya Tuhan...baru sadar pas pulaaang 😠

#Peristiwa Lemot 3

Suami pergi ke luar kota dan terpaksa kemana-mana motoran berdua Arfa, anak saya. Hari itu banyak yang akan saya lakukan. Sudah beres-beres rumah, mengambil laundry dan beli buah-buahan. Dengan rute di sekitar rumah yang dekat. 

Beres-beres rumah..checklist DONE
Mengambil laundry..checklist DONE
Membeli buah-buahan nggak jadi karena tokonya masih tutup. So, saya dan Arfa bergegas pulang ke rumah. Dari jauh, gang perumahan sudah terlihat jelas. Entah apa yang saat itu saya pikirkan, kok tiba-tiba si gang perumahan udah nggak ada? Kok gangnya ilaang, Fa???

Arfa cuma bergumam nggak jelas. Loh-loh ini udah sampai kampung sebelah. Kenapa gangnya bisa kelewat cepat banget? Ya Allah..saya ilang konsentrasi...

Masih banyak peristiwa saya tetiba lemot seketika. Saya juga kerap kali menjatuhkan barang. Dulu, belum pernah separah ini sih. Paling parah sih  pakai jilbab kebalik saja. Nah, sekarang, intensitasnya lebih sering dibanding sebelumnya, juga menurut saya lebih parah kadarnya.

Terus Mengapa Bisa Dengan Mudah Hilang Konsentrasi Saat Hamil?

Pertama, karena perubahan kadar hormon estrogen. Saat hamil karena perubahan hormon, kita menjadi mual dan muntah. Perubahan yang cukup merepotkan ini membuat hal-hal lain nggak begitu dihiraukan, hasilnya saya lebih mudah kehilangan konsentrasi. Tapi katanya, hilangnya konsentrasi ini tidak menyebabkan kecerdasan ibu hamil menurun. Cuma memproses informasi baru menjadi lebih lambat saja. 

Kedua, kurang tidur. Saya memang menjadi kurang tidur karena perasaan mual tadi. ALhasil, saya lelah dan kurang istirahat. Pantas saja, saya sering menjatuhkan barang nggak jelas, padahal saya merasa sudah memegang barang tersebut dengan erat. 

Ketiga, otak jadi mengecil. Whaat..ahahaa..untungnya ukuran otak mengecil ini akan kembali setelah melahirkan. Ukuran otak mengecil menyebabkan daya ingat juga semakin mengecil. 

Well, nggak semua ibu hamil akan merasakan hal ini. Karena setiap kehamilan dan berbeda-beda, apalagi kesiapan jasmani dan mentalnya. Nah, memang sih kalau hamil kita perlu banget support system yang baik, terutama support dari suami dan keluarga. 

Alhamdulillah, di kehamilan kedua ini suami nggak segan-segan bantuin cuci piring, kadang-kadang masak dan ngulek sambel, hahaa..bantuin nyapu dan ngepel. Ya namanya juga kadang-kadang, nggak bisa dipaksa jadi konsisten, wkwkw..


Beberapa cara saya lakukan agar saya lebih bisa berkonsentrasi:
1. Minum vitamin dan makan makanan bergizi
Meskipun mual dan muntah, saya tetap berusaha untuk tetap makan dan minum vitamin. Oiya buah-buahan menjadi makanan utama yang bisa masuk ke mulut saya. Alhamdulillah semua jenis buah-buahan terutama buah naga, pir, pisang dan mangga. Rasanya..ahh SYUURGAA

2. Mengurangi beban pekerjaan
Di saat lemot seperti ini, seperti yang sudah saya bilang tadi, perlu dukungan dari suami dan keluarga. Apalagi sudah ada Arfa yang lagi aktif-aktifnya dan sering meminta perhatian orang tuanya. Saat-saat Arfa tantrum, perlu ada perhatian dari bapaknya karena saya sedang lemah-lemahnya,,,hahaa alasan..

3. Memperbanyak olahraga
Supaya pikiran lebih fresh, katanya perbanyak olahraga. Tapi entah kenapa saya malas sekali berkeringat. Alhamdulillah, daerah saya penuh dengan kolam sumber mata air yang airnya segar dan jernih. Setidaknya seminggu sekali saya berenang walau berenang nggak jelas..hehee

Memang, nggak semua ibu hamil akan merasakan hal yang sama dengan saya. Tapi apa ada yang punya pengalaman serupa? Semoga kita bisa tetap bahagia di masa-masa kehamilan ya..karena ibu yang bahagia, akan melahirkan anak-anak yang bahagia. 

Salam

Bubu Arfa


Subscribe to receive free email updates:

5 Responses to "Cerita Konyol Kehamilan Kedua"

  1. Mbak, aku ngakak dulu ya ahahaha....
    Dulu pernah diajarin di kelas, katanya secara psikologi juga ibu hamil itu jadi beda, karena karakter ibu hamil dan janin bayi jadi satu.
    Jadi, mungkin lemot pun sangat sangat wajar ya. Aku enggak hamil aja lemot, gimana pas hamil ya....

    BalasHapus
  2. mba aku salfok sama komen diatasku wkwkwkwk hare gene getuh togel dan pesugihan :D
    ngomongin kehamilan siy cerita konyolku waktu pas hamil 7 bulan diajakin makan sate sama suami baru aja keluar kedainya aku cari tempat sampah rupanya jabang bayi ga nerima asupan sate semua sate termuntahkan persis depan abangnya yang lagi kipas2 suami sampe malu banget hahahaha...

    BalasHapus
  3. Hahaha.. Ya ampun itu yang pake sandal sama sepatu ga kebayang deh rasanya muka hihihi..
    Kalau aku kayaknya kondisi terlemot saat baru lahiran deh.
    Pernah nimang2 guling bayi yg kukira bayiku sendiri. Pernah jg biarin bayi nangis semalaman karena nyusui sambil ketiduran. Ya ampun engga banget pokoknya :p

    BalasHapus
  4. Wkwkwkwk aku ngakak baca yg sendal dan flatshoes hahahahaha... Parah sih mba kalo itu :p. Ga kebayang kalo sampe orang2 merhatiin hihihi...

    BalasHapus
  5. Mbak sepertinya masalah hilang konsentrasi dan lemot itu kyknya dialami semua bumil. Aku pun jg gitu hehehehe. Kalau tak salah emang ada teorinya knp bumil bisa jd gtu :D
    Sehat2 ya mbk, moga lancar sampai lahiran aamiin

    BalasHapus

Terima kasih sudah memberi komentar di dunia lingga. Tabiik :)