Dunia Lingga

#CeritaAa: Menasihati Dia Karena Dia


"Sayang, ketawanya jangan lebay gitu deh.
"Sayang, itu lipstik menor amaaat, mau ngelenong kemana?
"Sayang, olahraga dong! (nyuruh kurus dalam bahasa halus)

Hmm..kalau dibilangin begini pas suasana hati bagus sih nggak masalah.Tapi kalau pas suasana hati lagi jelek, yang ada langsung cemberut, mutung, muntab, hihiii. Setuju nggak ibu-ibu? 

Suami kita adalah komentator sejati kita. Apa-apa dikomentarin. Mungkin sampai alis miring sebelah, doi juga bakal ngomentarin. Sering kali kita -para istri- merasa komentar itu tidak pada tempatnya. Tapi pernahkah juga kita merasa berkomentar sama mengenai suami?

"Kamu kok makin item?"
"Kamu kok tidur melulu?"
"Kamu kok mendengkurnya sampai bikin rumah bergetar sih?"

Padahal, menasihati suami atau istri ada caranya loh, seperti yang dicontohkan Rosulullah. Setelah baca tulisan ini, kami berdua ngaca, sudahkan suami menasihati istri dengan baik, begitu pula sebaliknya. Semoga, semoga..tulisan #ceritaAa ini selalu diamalkan ya..haha

Aa

Para wanita riuh mengerumuni kediaman Nabi Muhammad SAW. Mereka beramai-ramai mengadukan satu hal yang serupa, kelakuan para suami. Mereka ingin menyampaikan keluhan kepada manusia terbaik itu. Sebabnya, kala itu Umar bin Khattab RA mengadukan kelakukan wanita yang semakin berani terhadap para suami.

Lewat hadis yang diriwayatkan Imam Abu Daud dengan sanad sahih ini, Rasulullah SAW lantas bersabda, "Sungguh telah banyak wanita yang mendatangi keluarga Muhammad untuk mengadukan suaminya. Mereka itu (para suami) bukanlah orang-orang yang terbaik di antara kalian semua."

Wanita salehah adalah sebaik-baik perhiasan dunia. Karakter wanita memang spesial. Maka diperlukan juga perlakuan yang amat spesial. Dan sebaik-baik lelaki yang memperlakukan istrinya adalah Rasulullah SAW. Beliau SAW bersabda, “Sebaik-baik kalian adalah (suami) yang paling baik terhadap keluarganya dan aku adalah yang paling baik terhadap keluargaku.” (HR Tirmidzi)

Memperlakukan wanita terutama istri mestilah dengan cara terbaik. Ada beragam pertimbangan untuk menyampaikan sesuatu kepada wanita. Ada pertimbangan rasa, ada momentum psikis, ada karakter hingga soal kondisi fisik. Memperlakukan sebaik-baik perhiasan dunia, tentu harus dengan cara yang terbaik pula.

Mari kita mencontoh dari seorang lelaki, suami dan ayah terbaik yang memperlakukan wanita dengan sikap terbaik. Rasulullah SAW senantiasa memberikan wasiat agar berbuat baik kepada kaum wanita. Lelaki hendaknya berlemah lembut serta berbat baik kepada wanita sebab kondisi mereka. Terlebih lagi, seorang suami tak bisa lepas dari peran istri. Seorang yang bisa mengurus semua kebutuhan sang lelaki. Allah SWT berfirman, "Dan bergaullah dengan mereka secara patut (dengan cara yang baik).. " (QS an-Nisaa [4] :19)

Perbuatan yang makruf, bukan sekadar baik bisa diejawantahkan dalam bentuk tutur kata yang baik. Perbaiki pula segala tindak tanduk lelaki saat berhadapan dengan wanita. Abu Hurairah RA merekam nasihat Rasulullah SAW soal cara yang ahsan dalam menasihati wanita. Rasulullah SAW bersabda, "Sampaikanlah pesan kebaikan kepada kaum wanita, kerena sesungguhnya wanita itu diciptakan dari tulang rusuk, dan tulang rusuk yang paling bengkok adalah bagian atasnya. Jika kalian ingin meluruskannya, maka kalian mematahkannya, jika kalian biarkan saja, niscaya ia akan tetap bengkok." (Muttafaq 'Alaih).

Syekh Salim bin Id Hilali dalam Syarah Riyadhush Shalihin mengungkapkan kandungan dari hadis agung di atas. Pertama, hendaknya seorang lelaki bersikap lemah lembuh kepada kaum wanita kerena kelemahan mereka dan kelemahan akal mereka. Wanita mungkin tidak akan selamanya lurus dalam suatu keadaan. Maka, hendaknya para lelaki menyesuaikan diri agar kehidupan rumah tangga bisa harmonis.

Wanita digambarkan diciptakan dari tulang rusuk yang bengkok. Sifat ini tak bisa dipungkiri. Maka jangan sekali-kali seorang lelaki memaksakan kehendaknya kepada wanita. Karena jika ia bersikeras meluruskannya, maka tulang tersebut akan patah. Namun jika seorang lelaki memilih jalan nabi, bersabar dan menerima segala kekurangannya maka wanita akan jadi patner hidup yang sempurna. Sadari dan terima kekurangan, kelemahan akal dan perangainya serta kebengkokan-kebengkokan lainnya.

Dengan menyadari kondisi wanita secara psikologis tersebut, maka mudahlah seorang lelaki untuk menyesuaikan diri. Untuk bersikap terbaik. Berusaha mengejar akhlak mulia yang dicontohkan Sang Baginda SAW.

Janganlah para lelaki membenci semua yang ada pada wanita bersebab pada kelemahan yang ada padanya. Bisa jadi seorang wanita memiliki kekurangan. Amat mungkin banyak kekurangan. Namun di balik kekurangan, pastilah terdapat kelebihannya. Mari, sekali lagi kita simak anjuran Nabi SAW. "Janganlah seorang Mukmin laki-laki memarahi seorang Mukminah. Jika ia merasa tidak senang terhadap satu perangainya, maka ada perangai lain yang dia sukai." (HR Muslim).

Usahlah membenci seseorang dengan benci yang amat besar. Usahlah jua mencintai seseorang dengan cinta yang amat dahsyat. Umar bin Khattab RA pernah menasihati Aslam soal membenci dan mencintai yang ideal. Berkatalah Umar, "Wahai Aslam janganlah cintamu menjadikan dirimu bergantung dan janganlah kebencianmu mengakibatkan kehancuran."

Aslam lantas bertanya, "Bagaimana hal itu bisa terjadi?". Umar menjawab, "Jika kamu jatuh cinta maka jangan sampai cinta membuatmu tergantung sebagaimana bayi bergantung pada apa yang dicintainya. Dan jika kamu membenci, maka jangan sampai kebencianmu itu menjadikanmu ingin merusak dan membinasakan temanmu."

Nasihatilah wanitamu karena Dia semata. Gunakanlah akal sehat dan kendalikan perasaan dan emosi agar baik segalanya. Wanita berada dalam kebaikan dan keburukan, sehingga ia tidak akan bisa lurus pada satu keadaan. Luruskan dengan nasihat yang amat baik nan makruf.

Neng
Cuma mau komen, ayoo..tulisannya diamalkan yaaah sayaang..hahahaa

Subscribe to receive free email updates:

4 Responses to "#CeritaAa: Menasihati Dia Karena Dia"

  1. terima kasih untuk selalu diingatkan ya Kak :hug:

    BalasHapus
  2. Senengnya yah mbak ada yang selalu ngingetin :-)
    Alhamdulillah.

    BalasHapus
  3. Thank you sharingnyaaa mbaaak :D mengingatkan dengan cara yg baik agar menjadi lebih baik. salam kenaaal :)

    BalasHapus

Terima kasih sudah memberi komentar di dunia lingga. Tabiik :)