Dunia Lingga

AADC2, Antara Nostalgia dan Kerempongan Nonton Bareng Si Kecil


Untuk pertama kalinya saya menonton di bioskop itu adalah film Ada Apa Dengan Cinta. Film kedua adalaj Jelangkung. HAHAA..maklum ABG labil suka yang romantika dan horor. Saat itu saya masih imut2..sbenernya lebih ke arah amit2 sih, heeehe.

Kesan saya saat itu sangat iri sama sosok Cinta yg gak hanya cantik tp juga punya sahabat sejati dan punya cinta pertama. Saat itu, saya masih ingusan dan remaja tanggung usia sekolah dasar.

Dan karena itu pula film Aadc sangat membekas di memori saya, sampai puisi2nya saya kliping dan saya hapalkan. Begitu pula klakuan ini jadi wabah yg sama pada teman2 saya, bisa-bisanya mereka sok puitis agar disangka Rangga. Atau bisa2nya anak cewe dengan kaos kaki yg juga dipanjangkan seperti genk Cinta. Yg lebih parah..ada kawan yg bawa2 buku Aku nya Sjuman Jaya, hingga ke toilet.
Film Aadc yg booming saat itu hingga bkin pnasaran hingga sekarang bagaimana endingnya. Sempat pula dibikin sinetron namun rasaya kurang GREGEET. 

Nah, pas tau bakal ada Aadc2, saya sangat mniatkan untuk nonton bioskop pertama kalinya stelah punya anak. Karena selama 2 tahun inj saya baru bisa memberanikan diri untuk nonton di bioskop dan bawa anak. Kebayang sebelumnya si kecil bakal lari-larian di bioskop dan nangis merengek minta pulang.  Alhamdulillah..apa yg saya bayangin gak terjadi. Karena, si batita saya bikin kenyang dulu sebelum nonton.

So, buat emak2 yang pengen nonton sambil bawah bocah, tips mengenyangkan perut anak sebelum masuk bioskop bisa jadi solusi jitu. Selain itu, tetep loh ya bawa makanan juga di dalam, entah camilan, mnuman atau makanan kesukàan anak *asal jangan bawa rantang ya, emang mo piknik hehee. Terus, bawa mainan kesukaan dia yang gak mengeluarkan bunyi2an, bisa repot kalo bunyi telolet2 saat si Cinta bilang, "Rangga, apa yang kamu lakukan kesaya itu jàhaaat..." telolet telolet.

Tips lainnya yg paling ampuh adalah kasih nenen. Ini saya lakukan pas nonton Capten America Civil War. Meski bunyi dentuman, tonjokan, mesin2 dll super duper berisik. Si bocah anteng bobo sambil nenen. Nenen is the best sogokan buat anak saat udah rewel dan mulai ngajak keluar.
Alhamdulillah, nostalgia nonton Aadc2 sudah terbayarkan meskipun telat pake banget. 

Alhamdulillah walo alur filmnya biasa, tapi bisa membawa kenangan alay saat masih sd. Wktu nonton aadc2 ini, saya jadi inget temen2 sd, jajanan sd, cilok, ager2, otak2 *gaknyambung.

*ditulis dengan tab  sehingga kacau balau EYDnys dan ingin kembali aktif menulis setelah skian lama, doakan pemirsaahh

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "AADC2, Antara Nostalgia dan Kerempongan Nonton Bareng Si Kecil"

Posting Komentar

Terima kasih sudah memberi komentar di dunia lingga. Tabiik :)