Dunia Lingga

Fakta di balik penonton alay acara TV


Pagi hari, seperti biasa. Gue mandi *kadang enggak, jorse sekali*, membersihkan dan merapikan kamar tidur. Setelah selesai, bercermin dan mengatakan..."Wow..aku cantik sekali hari ini..." (jangan pada muntah). Dan biasanya kalau tidak ada kuliah ya pemberhentian utama adalah laptop dengan bersurfing ria atau menyalakan televisi.

Agaknya, menonton TV dan memiliki TV sudah menjadi bagian dari gaya hidup. Berdasarkan penelitian gue, yang notabene penduduk rumahtangga miskin, semiskin-miskinnya mereka ya pasti punya TV. TV udah kayak makanan, hal yang kudu bin wajib.Oke...kembali ke topik...

Hari ini gue lihat TV, setiap pagi pasti acaranya yang musik-musik, dengan teriakan penonton yang histeris melihat pujaannya yang juga kebanyakan alay *uppsss* dengan berlypsinc ria. Setelah gue amat-amati, yang nonton kok kayaknya ni..orangnya itu-itu aja. Apa mereka enggak pada sekolah atau kuliah ya, karena masih pada muda-muda gitu. Mereka sumpah luar biasa "tidak mau diam" bahkan penampilan mereka layaknya artis wannabe...duhh...maap lagi ini mah bagi yang merasa...wehehee

Ternyata eh ternyata, karena rasa penasaran gue yang luar biasa besarnya dan juga pernah dengar dari teman-teman yang juga pernah melakukannya. Mereka tuh penonton bayaran (sekarang bukan pembunuh bayaran aja yang ada ya...ckckck). Jadi gini sih lebih tepatnya yang gue baca dari ni dia beritanya di bawah:

Kamis (22/10) pukul 08.00 di pelataran Gedung TransTV. Sekitar 150 anak muda dengan pakaian meniru gaya artis berkerumun di depan panggung musik Derings (TransTV). Posisi mereka ditata sedemikian rupa agar indah jika dibidik kamera dari berbagai sudut.

Setiap musik mengentak, mereka sontak berjingkrak. Tanpa komando, mereka langsung lincah. Kehadiran mereka membuat siaran langsung program Derings pagi itu menjadi hidup.

Siapa sebenarnya mereka? Mereka adalah penonton bayaran yang biasa ”berkeliaran” di sejumlah studio televisi swasta. Indra, misalnya, Kamis pagi, ”tampil” di acara Derings. Sore hari dia ada di TPI ikut dalam pengambilan gambar kontes bintang Starbuzz. Di acara itu dia tidak tampil sebagai penonton yang lincah bergoyang, melainkan juri yang ceriwis.

Begitu pula Cicin (20). Rabu pagi, dia ada di acara Derings, siang di Missing Lyrics (TransTV), dan sore di acara Mantap (ANTV). Malam hari jika diminta, dia bisa nongkrong di studio televisi mana pun.

”Sehari saya bisa ngumpulkan uang Rp 100.000 dari tiga acara. Sebulan penghasilan bersih saya Rp 2,5 juta,” kata Cicin yang tinggal di Pekayon, Bekasi.

Orang-orang seperti Cicin dan Indra jumlahnya ribuan. Mereka dikoordinasi para penyalur penonton bayaran, di antaranya Elly Suhari (38) yang akrab disapa Mpok Elly.

Ia mengaku setiap hari menggerakkan 500 penonton bayaran ke 6-8 acara televisi. ”Saya tinggal telepon koordinator lapangan, mereka membagi-bagi ’pasukan’ ke studio yang membutuhkan,” kata Mpok Elly yang wajahnya sering muncul di televisi sebagai penonton, peserta kuis, dan pendukung acara komedi.

Elly memiliki 10 koordinator lapangan di Jabodetabek. Merekalah yang bertugas menjaring orang-orang yang ingin menjadi penonton bayaran. ”Dulu susah mencari penonton, sekarang mereka antre mendaftar. Sebagian ingin masuk TV dan mencari jalan jadi artis. Sebagian lagi cari makan,” kata Elly yang terjun sebagai penyalur penonton sejak 2007.

Siapa pun yang mendaftar tidak dia tolak. ”Yang penting, orangnya mau diatur, lincah, dan ramai,” katanya.

Harsono Wahyudi, penyalur penonton lainnya, juga tidak memilih-milih orang yang ingin menjadi penonton bayaran.

”Saya hanya menegaskan kepada mereka bahwa nonton itu kerja, tepuk tangan kerja, dan tidak bergoyang di acara musik itu ’dosa’,” ujar Harsono. Ia terjun ke bisnis ini sejak 2005. Dalam sehari dia menggerakkan 300 orang ke sejumlah acara, antara lain Dahsyat (RCTI) dan Opera Van Java (Trans7).

Calon penonton yang telah direkrut, kata Elly, biasanya diklasifikasikan berdasarkan usia, profesi, dan tampang. Hal ini dia lakukan sebab tiap acara membutuhkan karakter penonton yang berbeda.

Elly bercerita, suatu ketika dia diminta mendatangkan penonton berwajah petani untuk acara penyuluhan pertanian. ”Saya pikir, kok permintaannya aneh. Untung ada anak buah saya yang wajahnya seperti petani, ha-ha-ha....”

Harsono juga pernah mendapat permintaan aneh. ”Ada stasiun televisi yang minta dicarikan penonton bertubuh cebol. Pernah juga diminta mencari orang yang wajahnya gampang dirias seperti kuntilanak.

Apa pun permintaan stasiun televisi, agen penonton bayaran selalu berusaha memenuhi. Maklum, putaran uang dari bisnis ini cukup menggiurkan. Elly mengatakan, sebulan dia bisa mengantongi keuntungan Rp 35 juta, sementara Harsono rata- rata Rp 10 juta.

Bagian pertunjukan

Mengapa televisi perlu penonton bayaran? Kepala Divisi PR Marketing TransTV Hadiansyah menjelaskan, penonton sesungguhnya bagian dari pertunjukan. ”Jadi, mereka harus ada. Tanpa penonton, sebuah acara musik, misalnya, tidak akan meriah,” ujarnya, Rabu.

Stasiun televisi, lanjutnya, tak bisa mengandalkan penonton sukarela sebab mereka sulit diatur. ”Kalau penonton profesional, mereka sudah tahu benar tugasnya.”

GM Programming TPI Endah Hari Utari mengatakan hal senada. ”Kalau tidak ada penonton, pengisi acara juga tidak akan tampil maksimal. Acara jadi tidak hidup,” katanya, Kamis.

Persoalannya, mencari penonton yang sukarela datang ke studio sekarang tergolong sulit, apalagi banyak acara yang proses pembuatannya pagi atau tengah malam. Itulah mengapa semua stasiun TV mendatangkan penonton bayaran.

TransTV, kata Hadiansyah, menggunakan jasa penonton yang disalurkan delapan agen. ”Itu kami lakukan agar penontonnya tidak itu-itu saja.”

Begitulah, dunia hiburan TV memang serba artifisial atau buatan. Fenomena penonton bayaran hanyalah salah satunya. Kalau mau jujur, tepuk tangan di acara talk show, kemeriahan di acara variety show, tangis dan tawa di acara kuis, bahkan drama di acara reality show yang mengangkat urusan pribadi, sebagian besar juga hasil rekayasa.

Ironisnya, sebagian besar pemirsa percaya bahwa apa yang ditampilkan televisi adalah realitas sungguhan, apalagi jika nama acaranya diimbuhi ”merek” reality show.

Tidak tahu yang sebenarnya harus seperti apa. Yang jelas...saya sudah agak 'mual' melihat para penonton alay itu, entah apapun tujuan mereka... *Piss ahh...yang merasa jangan sakit hati*

Subscribe to receive free email updates:

3 Responses to "Fakta di balik penonton alay acara TV"

  1. ini kan judul penelitian temen kita link...
    berdasarkan teorinya maslow, kyknya ni masih tujuannya UANG. belum sampe ke pengakuan sosial. Lebay amat klo tujuannya pengakuan sosial hehe...

    Btw, mereka begitu karena mungkin belum ada pekerjaan lebih baik yg bisa mereka lakukan. Alay juga manusia. Ga hina klo mereka nyari uangnya halal (walau kadang bikin kita muak).

    Keep posting sist! (serasa di kaskus)

    BalasHapus
  2. Like this, disundul dulu ah gan...wkwkwkw

    BalasHapus
  3. well, is about how they get a money.
    it was a great post and opinion ;)

    BalasHapus

Terima kasih sudah memberi komentar di dunia lingga. Tabiik :)